Sejarah Budidaya Udang di Indonesia

Budidaya udang adalah kegiatan pemeliharaan/pembesaran udang secara khusus dengan penebaran benur ditambak air payau yang terdapat di hamparan pesisir. Sampai dengan tahun 60-an hanya ada 4 negara di dunia yang memiliki areal tambak cukup luaas, yaitu Filipina, Indonesia, Taiwan dan Thailand. Masing-masing dengan luas 166.000, 165.000, 27.600 dan 20.000 Ha (Ling, 1970). Di Indonesia sendiri sampai dengan tahun 60-an masih terpusat di Jawa, Sulawesi Selatan dan Aceh.
udang\
Tambak tersebut dibangun di wilayah lahan pasang surut (Zona Internidal) karena untuk pengairannya tergantung penuh pada pergerakan air pasang surut. Komoditi budidaya hanyalah ikan banding (ditambah ikan belanak di Taiwan dan Ikan Kakap di Thailand). Adapun udang yang terdapat didalam tambak hanya berasal dari alam yang masuk sendiri kedalam tambak bersama arus air pasang tinggi.

Hasil udang yang diperoleh pemilik tambak dianggap hanya sebagai hasil sampingan (hasil panen utama adalah bandengnya) dan menjadi hak pendega, yaitu karyawan yang mengurus tambak.

Penebaran benur (benih udang) secara khusus kedalam tambak untuk dipelihara secara terkendali baru dimulai setelah petambak Sulawesi Selatan diajari untuk mengenal benur udang dan membudidayakannya didalam tambak.

Guna menyimak perkembangna budidaya udang di Indonesia secara utuh, Bapak Alie Pornomo (Alm) telah memberikan catatan secara kronologis yang pernah disampaikan saat Simposium Akuakultur Tahun 2001 di Semarang. Berikut uraiannya:

Sejarah Budidaya Tambak Udang di Indonesia

s/d 1964 : Era Pra budidaya Udang di Tambak

Sampai dengan awal Tahun 1964 tambak di Indonesia hanya digunakan untuk budidaya ikan banding.

1964-1970 : Pengenalan Benur dan Budidaya Udang Teknologi Tradisional/Ekstensif

Pengenalan morofologi benur alam (terutama udang windu P. monodon dan udang putih P. marguiensis), teknik merawat dan pengangkutan serta pembesarannya didalam tambak (teknologi ekstensif secara mono atau polikultur dengan bandeng) di Sulawesi Selatan (Bulukumba, Jeneponto, pangkep dan Pinrang) (Poernomo, 1968).

Pendederan dan aklimatisasi benur didalam keramba jarring apung didalam tambak atau didalam bak-bak semen didarat berkembang pesat di daerah pertambakan di Sulawesi Selatan yang jauh dari sumber benur (Pangkep, Maros, Barru). Setelah tahun 70-an pembudidayaan udang windu teknologi ekstensif berkembang ke Jawa, Kalimantan (Balikpapan) dan Sumatera (Aceh). Khususnya di Banda Aceh, disamping budidaya udang windu juga dibudidayakan udang putih (P. indicus) karena kelimpahan benur alam jenis udang ini diperairan pantai aceh (Poernomo, 1979).

Budidaya udang windu teknologi ekstensif dengan kepdatan tebar 20.000-30.000 ekor benur/Ha (monokultur) tanpa pakan dapat menghasilkan 3-4 kwintal/Ha/siklus size 30 (hanya mengandalkan pakan alami dengan pemupukan. Disini masih banyak petani menerapkan polikultur dengan banding.

1970 : Dibangun hatchery udang pertama dan RCU Jepara

Setelah penelitian berhasil memijahkan induk udang matang telur dari laut, dibangun hatchery pertama di Makassar (Berita Buana, 1970 Harian Kami, 1970) dan menyusul dibangunnya hatchery ke-2 di Jepara, Jawa Tengah akhir tahun 1970. Mengingat besarnya potensi budidaya udang di Indonesia pada masa mendatang maka penulis waktu itu menyarankan kepada Pemerintah untuk dibangun RCU (Reseacrh Center Udang) di lokasi yang sama di Jepara yang kemudian disebut BPAP (Balai Pengembangan Budidaya Air Payau) dan pada tahun 2003 berubah menjadi BBPBAP (Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Payau) untuk mendukung percepatan pembangunan budidaya udang di Indonesia.

1974 : Perintisan Budidaya Udang Teknologi Intensif

Pengembangan budidaya udang teknologi intensif dan semi intensif dengan menggunakan kincir dan pakan pellet dimulai di RCU Jepara.

1974 : Proyek Pengembangan Tambak USAID di Aceh

Terjadi malapetaka pertambakan di Aceh sebagai akibat dari gerakan pembatan jalur mangrove didalam areal pertambakan yang diinstruksikan oleh ahli-ahli (staf pengajar Auburn University) dalam proyek bantuan USAID tersebut. Alasan utama para ahli tersebut adalah produktivitas tambak Aceh rendah disebabkan karena pohon bakau yang ditanam di sepanjang tanggul dan saluran menghabiskan unsur hara dari pupuk yang diaplikasikan untuk menumbuhkan makanan alami didalam tambak.

Rupanya staf ahli tersebut khilaf karena tidak menyimak 3 hal yang lebih penting yaitu:

· Jalur mangrove tersebut sangat vital fungsinya sebagai wind breaker bagi wilayah pertambakan di Aceh karena anginnya sangat luar biasa besarnya.

· Tidak menyadari bahwa mangrove bakau sebenarnya diperlukan untuk memperbaiki lingkungan wilayah tambak karena fungsinya antara lain menyerap zat-zat polutan dan mengandung bakteri yang bermanfaat bagi keseimbangan lingkungan.

· Sebegitu jauh belum ada penelitian khusus tentang seberapa hebat akar bakau menyerap unsure hara dari pupuk yang diaplikasikan dibagian tengah atau pelataran tambak waktu air dangkal.

1975 : Teknologi Ablasi Mata untuk Pematangan Telur Induk Udang Diketemukan

Penelitian di RCU Jepara berhasil mematangkan telur induk udang dengan teknik ablasi mata (alikunki dkk, 2975 dan Poernomo, Hamami, 1983). Taiwan dan Filipina setalah membaca bulletin RCU, 1975 atau mengetahui keberhasilan Jepara tersebut langsung menanganinya dengan sangat intensif (di Tungkang Marine Laboratory (TML), Taiwan dan Seafdec, Filipina), sehingga mereka berhasil mengkomersilkan lebih dahulu teknologi tersebut. Dari perjalanan tersebut Alie Pornomo dimintai oleh Dr. Liao, Dir TML penulis yang pada waktu (1983) kebetulan berada di Taiwan, diminta untuk mengajarkan teknik ablasi pada staf peneliti Tungkang Marine Laboratory, Tungkang Taiwan.

1979-1980 : Dibangun Hatchery Swasta Pertama

Hathery udang swasta petama (PT Benur Unggul) dibangun di Desa Temporah/Banyuglugur Besuki, Jawa Timur disusul oleh hatchery swasta di Sinjai Sulawesi Selatan dan Kepulauan Seribu, Jakarta.

1980 : Perbaikan Teknologi Ablasi Mata

Perbaikan teknologi ablasi mata induk dari laut untuk produksi benur udang windu dengan perbaikan mutu pakan, lingkungan di Suba Balai Penelitian Perikanan Laut Ancol (Poernomo, Hamami, 1983) dan BBAP Jepara.

1982-1983 : Teknologi Reklamasi Tanah Sulfat Masam

Teknologi perbaikan atau reklamasi tanah sulfat masam (pyrite) yang menjadi kendala tambak udang ditemukan dam dimasyarakatkan (Poernomo dan Singh, 1982; Singh dan Poernomo, 1983; Poernomo, 1983; Kompas, 1982; dan Suara Merdeka, 1982).

Tambak yang dibangun di lahan zona intertidal umumnya mengandungi senyawa pyrit antara 0,5-2% dan pada daerah tertentu dapat mencapai >5%. Lahan tambak dengan kandungan pyrit tinggi seperti di daerah Bone Palopo, Malili, Mamuju (Sulawesi Selatan) dan Kalimantan Timur yang belum direklamasi produktivitasnya sangat rendah.

1984-1985 : Komersialisasi Budidaya Udang Intensif

Pengembangan budidaya udang teknologi intensif dimulai di Jawa Timur yang terpusat di Banyuwangi dan Situbondo (Jawa Timur) di Tangerang dan Serang (Jawa Barat) serta Denpasar (Bali) yang mencapai puncaknya pada tahun 1987-1990. Diluar Jawa, kecuali Bali dan Lampung (DCD, 1989) pada waktu itu belum ada tambak udang intensif.

1985 : Tambak TIR dibangun

Oleh pemerintah dibangun Tambak Pandu Inti Rakyat (TIR) krawang seluas 250 Ha di desa Cipucuk, Kab. Krawang, lengkap dengan cold storage, pabrik pakan dan pelatihan teknisi. Tambak pola TIR yang lain juga dibangun oleh swasta di Desa Jawai, Kab. Sambas (Kal Bar), di Teluk Waworada, Kab. Bima (NTB), Desa Pejarakan Buleleng (Bali), di Muara Sungai Bodri Kendal (Jateng), Takesung (Kal Sel), di Seram (Maluku), Tanjung Arus, Bulongan (Kal Tim). Tambak-tambak tersebut yang dibangun oleh pemerintah maupun swasta umumnya kurang berhasil karena masalah manajemen usaha dan manajemen budidaya.

Tambak TIR Raksasa (PT Dipasena Citra Darmaja/PT DCD) seluas >5.000 Ha mulai dibangun Th 1989 di Desa Mesuji/Rawa Jitu, Kab. Lampung Utara, kemudian menyusul tambak TIR.

PT Bratasena seluas 10.000 Ha dibangun di Muara Way Seputih, Kec. Seputih Surabaya Kab. Lampung Tengah.

Unit ke-3 tambak raksasa non TIR (PT Wahyuni Mandira) seluas >10.000 Ha mulai dibangun pada tahun 1999 disebelah utara sungai Mesuji, Propinsi Sumatera Selatan.

Ketiga unit tambak raksasa tersebut terletak dalam satu hamparan pantai yang bertetangga dalam lingkup garis pantai sekitar 100 km. Namun karena desain tata letak ruang dan konstruksinya sudah mengikuti prasyarat kaidah budidaya, maka secara teknis, produktivitas tambak-tambak tersebut cukup stabil.

Kasus yang menimpa PT Dipasena yang berakhir dengan penyerahan penuh tambak-tambak tersebut kepada plasma terletak pada masalah manajemen social. Tetapi dampak negative dari kuasainya penuh tambak-tambak tersebut oleh petambak mantan plasma, produktivitasnya menurun sangat drastis, penyebabnya antara lain karena tidak ada yang bertanggung jawab merawat saluran primer dan sekunder, kemampuan permodalan, dan koordinasi antar petambak. Seharusnya paling tidak saluran primer harus bias di urus oleh pemerintah, karena petambak jelas tidak akan mampu merawatnya apalagi dalam kondisi hamparan tambak raksasa.

9 Tanggapan

  1. sebenarnya PT.DCD itu kpan berdirinya?

    • PT DCD, berdiri (mulai buka lahan sebenarnya Bulan September 1989.
      Dibuka blok 1, di muara Teladas sungai Tulang Bawang. Luas keseluruhan adalah 16,250 (enam belas ribu dua ratus lima puluh) hektar. Dengan total tambak/kolam sebanyak 18,066 (delapan belas ribu enampuluh enam) kolam atau plasma sebanyak 9033 orang/keluarga

  2. Assalamu’alikum..

    Seneng rasanya ada Blog yang bahas Dipasena..

    Dipasena Riwayatmu Kini..

    • PT DCD, berdiri (mulai buka lahan sebenarnya Bulan September 1989.
      Dibuka blok 1, di muara Teladas sungai Tulang Bawang. Luas keseluruhan adalah 16,250 (enam belas ribu dua ratus lima puluh) hektar. Dengan total tambak/kolam sebanyak 18,066 (delapan belas ribu enampuluh enam) kolam atau plasma sebanyak 9033 orang/keluarga.

  3. saya jual CD cara budidaya udang yg benar, hanya dgn harga 50 ribu/CD. jika berminat silahkan hub.saya di 081-911857815 atau email rozi679@gmail.com.

    terima kasih

  4. saya ingin bertanya udang yang baik untuk dijadikan kerupuk udang
    udang jenis apa?

  5. Sepengetahuan saya Pandu TIR Krawang mempunyai luas areal hampir 500 Ha, namun benar yang dimanfaatkan sebagai tambak hanya 250 Ha yg tiap Ha dibagi menjadi 2 kolam tambak seluas 5.00M2. Itupun resminya hanya 4.800 M2 karena yang 200 M2 sebagai tanggul2nya. Sisa lahan yang terpakai dijadikan sarana penunjang y.i. Perumahan, Cold Storage dll-nya.TIR Pandu mengalami Pasang Surut & terakhir berkat DR. Kaarwan Suwardi dan DR.Bambang Widagdo ditahun 1996-an, mulai recovery setelah beberapa waktu sebelumnya produksinya menurun drastis kemudian oleh kedua DOKTOR tersebut pelan-2 produksi menguat kembali.

  6. Sepengetahuan saya Pandu TIR Krawang mempunyai luas areal hampir 500 Ha, namun benar yang dimanfaatkan sebagai tambak hanya 250 Ha yg tiap Ha dibagi menjadi 2 kolam tambak seluas 5.00M2. Itupun resminya hanya 4.800 M2 karena yang 200 M2 sebagai tanggul2nya. Sisa lahan yang terpakai dijadikan sarana penunjang y.i. Perumahan, Cold Storage dll-nya.TIR Pandu mengalami Pasang Surut & terakhir berkat DR. Kadarwan Suwardi dan DR.H.Bambang Widagdo ditahun 1996-an, mulai recover setelah beberapa waktu sebelumnya produksinya menurun drastis kemudian oleh kedua DOKTOR tersebut pelan-2 produksi menguat kembali.

  7. Yth : Pondok Munsyir serta seluruh staf dan pendukungnya…..saya benar-2 kagum dan angkat topi dengan usaha Anda sekalian u/mengangkat masalah Kenelayanan dgn segala ke-rumitan dan segala Permasalahannya.. Semoga karya Anda TERUS berjalan dengan lancar demi masa depan ke-Nelayanan di Indonesia, Maju terus rekan2/adik-2ku serta mohon kiranya Pemerintah juga mendukung usaha-2 NGO-2 semacam Pondok Munsyir ini yg dgn Kasih sayang dan Tegar mendorong para Nelayan baik lewat Media-nya atau mungkin juga langsung., kiranya ALLAH memberkati segala Usaha Anda, dr saya Eks Ketua Pusdiklat Nelayan Pancasila era 1968…RM Hardoko Mardiko

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: